WAKAF BANGUN MASJID ALAM PRASASTI

 Kampung Piket, Rabu, 5 Januari 2022. Lima hari beranjak tahun baru 2022. Pukul 09.27 pm. Langit awan berarak hitam. Mendung. Gludug bersahutan. Disertai cahaya kemilau bikin ketar-ketir.

Kampung Piket udah tiga ari gak hujan. Jalanan mulain kemarin diurug batu kapur jadi lebih kering dan akas. Haturnuhun Kaka Suwartika. Bila malam ini hujan tentu jalanan akan kembali tergenang air dan membuat lubang.
Lebih berasa sekarang pas lagi bikin Masjid Alam Prasasti. Beberapa kali mobil truk pengangkut pasir harus menurunkan sebagian muatannya karena njeblos. Gak kuat jalan.

Begitu juga truk yang bawa Batu Kali. Beberapa kali terpaksa diturunkan di lokasi jauh sebelum tempat kita. Alhamduillah, team tukang bangunan kita terbilang banyak akal. Gak ada cerita nyerah. apapun diakalin. Bener-bener sekolah alam.
Buat ngangkut pasir dan batu kali. Kawan-kawan tukang bikin 'fortuner'. Gerobak dorong. Kita cuman beli ban, roda dkk, gir dll. Selebihnya udah berapa kali bongkar pasang.
Awalnya kayu dan bambu, Terus jebol ganti pake spandek, Spandek ancur, ganti baja ringan.
Alhamdulillah, walaupun jalanan nya aduhai. Pembangunan masjid tetap berjalan. Kini fondasi Tahap Awal hampir 80 persen. Alhamdulillah...
Minggu besok udah mulain ngecor tiang. Butuh 300 batang besi 16 ulir standar. Harganya 200rb per batang. Jadi 60 juta. Baru besi doang. Belum pasir. Belum Semen. Split. Honor tukang dan lain-lain.
Bismillah....modal saya cuma satu : Yakin. ALlah akan mempermudah jalan ini. Karena masih banyak, Terlalu banyak bahkan, orang-orang yang yakin dengan kebenaran hadits ini :
“Siapa yang membangun masjid karena Allah, maka Allah akan membangun baginya semisal itu di surga.” (HR. Bukhari no. 450 dan Muslim no. 533).
Yuk, yang luang dan berkenan membantu japri saja ya......berharap pas Tarawih Ramadhan 2022 kita udah pake masjid.

Komentar