Silaturahmi Orang Kampung DUA di Sekolah Alam Prasasti

 Sabtu, 19 Juni 2021

Hujan Bulan Juni
Kaya judul puisinya Sapardi Djoko Damono
Hujan Bulan Juni
tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan Juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu
tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu
tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu
(1989)
Tak ada yang lebih tabah dari Hujan bulan Juni. Saat sore tanpa matahari . Full dari pagi.
Dibawah puun Seri, ditemani segelas Kopi Panggang . Hadiah dari Aderinto.
Meluruk N-Max terbaru. Bak forwarder ngawal presiden.
Turun gak lihat saya lagi. Tapi mandangin jalanan.
yang dipandangi sebuah kijang masuk ke halaman Sekolah Alam Prasasti.
Benar-benar surprise...saudara dari Kampung Dua, Jakasampurna Bekasi Barat.
Ada Abang Ustadz Marhadi. Putranya Kong Lipot. Baba Haji Asmawi. Ini guru ngaji. Temen maen bola.
Potongan dari dulu emang necis. Kumis dan Jenggot dicuuur klimis. Rambut rapih dah. Biar kata umurnya lebh tua dari saya. Keliatan jauh lebih muda....uhhuuyy....
Ada Rosyid. Anaknya Haji Mustofa ini sekarang jadi Pak RW. Ustadz juga. Adik iparnya niah ama ade Saya, Nana sumarna.
Ada Bang Romli. Saya ingetnya doi termasuk back paling tangguh se Kampung Dua. Kakinya itu sekelas bongkot rambutam. Bisa lebih kali. Kalo mao maen bola minta aer mulu buat disemport....
Mat Soheh, anak Bang Acam. bang Rpmli ama Mat Soheh potongannya sama. Putih ganteng gitu lah. Bahkan ada yang menduga kedua adik kaka. Padahal sepupuan.
Bang Romli sama RW Rosyid iparan. sama2 nikah ama anaknya Mang Encung Winih. Mang Encung Guru Ngaji pertama saya. Kenal alif lempeng ba bengkok dari beliau....al Fatihah....jadi amal jariah buat beliau....
Penunjuk jalan yang bawa NMAX sendiri ABang Ustad Abdul Hamid. Di Kampung Dua, ke dua orang tuanya terkenal sebagai Ustadzah . Ustadjah Hajjah Armaya. Suaminya Baba Haji Muasim. Dulu satu komplek Puskopad Kampung Dua itu punya Baba Haji Muashim semuanya.
Bang Haji Hamid ini nikah ama orang Karang Getak, Desa Sukawangi Kec Sukawangi. Beberpa kali sudha datang ke Sekolah Alam Prasasti.
Tahun 90-an , semuanya ini pernah jadi aktivis RISDA. Remaja Islam Kampung Dua.
Fadli DZON, Adian Husaini dan Hamdan Dzoleva dulu pernah menyambangi Mushola Al Abror. Keren kan...
Seorang ALUMNI RISDA yang paling fenomenal itu seorang yang jadi Pimpinan Pondok Pesantren di Sukabumi. Duh siapa namanya. Saya lupa. Dulu mah manggilya Mengok.
tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu
Obrolan yang menarik itu saat bicara tentang Kali Cakung
Saya yang mulain, kalau ada pernah bicara Kali Gomati yang disebut dalam Prasasti Tugu itu adalah Kali Cakung.
cuman kan harus ada data pendukung otentik.
Kalau gak Prasasti atau Makam.
Karena disebutkan menembus Istana Nenenda.
Data otentik pendukung belum dapat.
yang jelas, menurut Romli, mitos Kali Cakung emang serem ampe sekarang.
Ada yang meninggal abis dapet ikan Gabus.
Jembatan tol yang sempat dua kali retak.
Ada Ular Sanca gede. Udah ditangkap tiga kali. telepas terus. Sampai dibiarkan.
Dulu ada yang disebut urung-urung. dekat Mekdi.
Ada puun beringin. Sma puun anuan. Ga tega nulisnya. Bang Hamid mah apal...
Ini persoalannya. Ketika tanah di sekitarnya dikuasai developer. Mereka gak mikirin keasrian Kali Cakung. Bahkan katanya yang sudah digali . Tembusan ke mana gitu....
Tapi biarin aja. Mereka yang merusak, Mereka sendiri yang kuwalat. Liatin ajjja....kasih tahu itu pengembang di situ.....
Yang bikin bahagia, kata saya, Kampung Dua itu ada dalam Peta Kuno. Sebagai daerah tua.
Kemungkinan, saat berlayar di Rawa Tembaga. Terlihat dua pulau kecil. yang Satu pulo KEcil. sekarang kejepit Jakapermai, Perum I dan BSK.
Nah, yang kedua. Kampung ke Dua. Kampung Dua.
Kudu tahu juga nih orang Kampung Dua.
Kalo pernah liat meriam di Kodim Bulan-bulan. Kabarnya itu temuan dari Kampung Dua.
mat Soheh bahkan nambahin ada dua. Satunya di musium Fatahilah.
Bhkan dalam salh satu peta Belanda.. Di Kampung dua itu ada istana pajajaran. Colek bang Endra Kusnawan
Yang menyedihan, SDN Kampung Dua sekarang udah gak ada.
DIganti jadi SDN Jakasampurna. Kunyyuuuuk........
Seenaknya aja itu maen ganti nama.
Kan itu SD punya sejarah.
Tanah wakaf siapa.
Dulu yang mula-mulain siapa. Pelopor.
Sekarang maen ganti bae..etdah. Apalagu.....kagak hargain bangat....
Jadi esmosih.....
Kampung Dua memang fenomena kampun yang tergerus oleh perumahan.
Yang dulu Kobak punya Baba Haji Muasim sekarang jadi Puskopad.
Kebon Karet jadi Inkopol.
Kampung belah kober jadi BRI
Apalagi karang banyak yang bikin cluster dengan nama-nama aneh.
Saya curhat. Sekarang kalo di Kampung Dua jadi bringsang. Gerah bin panas. Cuman di Kampung Dua masih ada Enya aja saya ke Kampung Dua..hehehhe
Gimana gak. Puunan ditebang . Jadi Kontrakan. kontrakan pake Ac.
Sarana bermain udah makin kecit.
Dulu Kampung Dua, menurut bang hamid. Punya Empat lapangan bola.
Lap tailan. Lapanga Kober. Lapangan Haji nabrih. lapangan kanta. Lap sebelah masjid Al Falah....
Kampung Dua menjadi fenomena.
Tergerus saat geliat pembangunan dan populasi tak tertahan.
tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu
tapi gimana ya. sep[erti kata Sapardi. Semua dibiarkannya ta terucap.....
Kita hanya curhat...
satu hal yang jelas, saya bahagia dan berterimakasih buat semua saudara saya yang udah berkunjung....sungguh silaturahmi bawa energi dahsyat.....
Bagaimanapun, Kampung Dua itu sejarah. Gak bakalan ilang sampai Kiamat.
Generasi sekarnag juga bikin optimis. Hampir semua trah Ulama Kampung Dua ada penerusnya....alhamdulilah......
Salam hormat buat semua Orang Kampung Dua......
Mari kita bacakan al Fatihah buat semua leluhur orang Kampung Dua...para guru..para sepuh..mereka yang sudah berkarya untuk Kampung Dua...
Mungkin gambar 3 orang, termasuk Abdul Rosyid dan orang duduk
Maman Kasman, Ken Arca Alexander dan 33 lainnya
6 Komentar
4 Kali dibagikan
Suka
Komentari
Bagikan

Komentar