SEKOLAH ALAM PRASASTI WISUDA KELULUSAN

 Selasa, 15 Juni 2021

Siang yang cerah. Matahari ful memancar. Tapi cukup adem.
Perasaan saya biasa aja pagi ini. Sama lah dengan hari-hari yang lain.
Walau agak gimana gitu saat Bapak Ibu Guru make batik. Seragam yang inisiatif mereka beli sendiri. Agak-agak resmi gitu deh...
Perasaan menanjak istimewa saat melihat Nana, siswa lulus smp, tampil rapih. jauuuh lebih rapih dari biasanya.
Yang lebih berasa istimewa lagi, mereka tampil dengan make up full. Kaya mao ngantenan gitu...atau jadi pengejeg. Pangling deh...
Anak-anak yang biasa tanpa lipstik. Jadi lebih terlihat jadi dewasa gitu.
eh, Ternyata mereka pake baju Toga gitu.
Jujur, saya agak gak ngerti persoalan teknis hari ini. Namun ternyata para Kepsek dan team Guru sudah menyiapkan matang, detil dan rapih.
Lebih takjud lagi pas melihat para Ibu-ibu Wali Murid dan Bapak-bapak datang dengan baju yang rapih. Oalahh...biasanya mah pake kaos yang dari berangkat juga udah kotor. Maklum mau ke sawah atau ke kebon.
Dan benar. Ternyata ini hari Istimewa.
Lebih istimewa lagi ketika dengan penuh ragu dan malu harus berdiri di atas panggung dan menyerahkan medali....
Dan, tak kuasa menahan air mata ketika Romlah mencium tangan saya keras tanpa hendak melepas dan mencucurkan air mata.....
Punggung tangan basah dengan air mata...
Suasana jadi hening. Haru meyeruak. Romlah seorang yatim. Alhamdulllah hari ini ia bisa lulus SMA.
Saya colek istri saya untuk memeluk Romlah. Gak mungkin kan saya yang melu. Bukan muhrim. Dan, tangis pun diatas panggung pecah....
Yup ini Hari Momentum haru penuh cerita.
MasyaAllah....Subhanallah...walaailaa hailallah....
Ternyata ini Hari luar biasa...
Hari pembuktian perjuangan kecil di Kampung yang jalannya masih tanah.
Perjuangan anak-anak Kampung meraih cita.
Anak2 pinggiran yang tak mampu.
Bersaing dengan kawan2nya dari keluarga mapan.
Ada yang sudah diterima di SMK Negeri.
Tapi tak mampu bayar uang muka.
Ada yang sudah diterima SMP.
Tapi tak punya motor Utk berangjat sekolah.
Karena mobil angkutan tak ada.
Ada yang hampir gagal.
Karena ditengah masa sekolah ada yang melamar. Dan sempat terhenti. Berulangkali saya dan Bunda serta Guru-guru yan lain menyemangati dia untuk kembali nerusin. Tangggung.
Alhamdulillah, Allah masih sayang dia.
Dia masih berani masuk lagi ke sekolah.
Ada yatim yang rumah pun harus dibangunkan umat.
Kini, mereka bisa tersenyum.
Merayakan kesuksesan kecil.
Lulus SMP 7 orang.
Lulus SMA 5 orang.
Lulus TK 5 Orang.
Momentum penuh cerita
Tiga tahun menbuktitikan keseriusan Sekolah Alam Prasasti.
Bahwa ini beneran sekolahan yang berijazah
Walau kelas hanya saung
Beratap langit.
Beralas rumput .
Berdinding pohon pisang.
Ada yang ngomong... itu guru goblog bikin Sekolaan di utan....
Sekolah koq gak punya ruang kelas
....bagen .....kita mah belajar Ama alam...
Sekolah koq gak pake seragam
......Nyariiin....kan seragam gak berpengaruh dengan kualitas akhlak dan kualitas otak...
Sekolah gak pake sepatu....
...iya emang. Sepatu adanya di kaki...
Pake sendal ge bisa...
Sekolah koq mirip kandang kambing...
Hahaha...asik dah..semuanya kita hadepin dengan senyum....bahkan yang pernah ngataian 'Guru Goblog biin sekolah di Utan' pernah ketemu tatap muka......biasa aja lagi...kita ketawa ketawa aja...tapi tipis...tipis lah....
Agak mirip dengan Lulusan tahun lalu. hampir setiap pribadi yang masuk di sini, pribadi yang bermasalah.
Ada yang kabur dari pesantren.
Ada yang sudah tujuh kali pindah sekolah.
Ada yang udah masuk. Keluar lagi.
Alasannya , Sekola apaan kaga belajar-belajar.....padahal itu bocah lagi bonkar pasang mesin motor....cuman langsung praktek....kaga pake teori2an....
yah gitu deh....semuanya kita iklaskan....Alhamdulillah.....
Di atas segala memori silam itu hari ini hair istimewa...moementun haru dan penuh cerita....
Alhamdulillah ...puji syukur kehadirat Allah SWT.
Terimakasih kepada semua donatur..orang2 mulia yang memback up sekolah alam Prasasti....apresiasi Utk para guru, pejuang pendidikan....Terimakasih atas kerja keras yang super keren...maafkan belum bisa memberikan kompensasi yang lebih dan layak....
Terimakasih yang khusus untuk Kong Bisot hari istimewa makin istimewa dengan jepretan unik nan hebat beliau.....
Juwairiyah Abidin, Mass Fathur dan 7 lainnya
2 Komentar

Komentar