Ekosistem Sekolah Alam

Ekosistem itu suatu yang penting. Bagi sebuah lembaga pendidikan.

Makanya, saya sering rada2 gimana gitu. Ngeliat sekolah dasar negeri yang halamannya cuman diisi rumput doang.

Gedung doang yang dibagusin. Ampe dicat kinclong. Padahal siswa yang belajar 30-50 orang di ruangan tertutup....oh my God! Sumpek asli....

Mohon maaf ya, tanpa mengurangi rasa hormat saya untuk para guru yang mengajar. Perkenankan saya menyampaikan masukan.

Siswa butuh ekosistem utk mengeksplor dan mendongkrak bakat dan potensi dirinya.



Memaknai 'pesan-pesan' Tuhan yang ada di alam. Belajar secara konstekstual. Semua itu ada di Ekosistem. Ruangan ekspresi. Ruang berkarya. Tanpa takut ditegur. Tanpa takut diomelin.

Di Sekolah Alam PRASASTI saya bebaskan anak-anak berekspresi. Tak perlu takut ditegur. Misalnya naek-naek pohon. Mereka bikin rumah pohon.

Kadang, ortunya malah yang kuatir bangat. Anak-anak takut jatuh

Saya tidak negur. Apalagi marah. Malah saya cariin tambang untuk mereka gelayutan.

Gak hanya naek puun seri/kersen. Bang Barok sama Dede Faank. Malah naek Saung Bambu

Rumah-rumahan hadiah dari Bu Henny ampir tiap Ari berobah tempat. Terakhir saya liat di bawah puun sukun . Ampe 15 Meter dari posisi kemarin

Lusa kemarin mereka bikin perahu2an.
Ada yang bikin dari gedebong pisang. Ada yang pake sterefoam. Ada yang bikin dari botol Aqua. Wah macam-macamlah dah. Asli keren!

Nah hari ini mereka mindahin pager Jaro ke atas kolam....

Nah lho, emang Mao belajar apaan sihhh...?

Komentar